Selasa, 16 April 2013

MEMAHAMI PEMIMPIN/KONSELOR KELOMPOK YANG EFEKTIF DALAM BIMBINGAN KONSELING KELOMPOK






 MAKALAH
MEMAHAMI PEMIMPIN/KONSELOR KELOMPOK YANG EFEKTIF DALAM BIMBINGAN KONSELING KELOMPOK
                                              
 (Tugas Kelompok mata kuliah Bimbingan Konseling Kelompok)
Dosen Pengampu: Prof. Dr. H. Mungin Edy Wibowo, M. Pd., kons.


Oleh: Rombel B

Razzetta Neli Santi                     0105511033
Emmy Ardiwinata                      0105512074
Bety Vitriana                               0105512073
Trimega Ralasari                        0105512065
Ema Sukmawati                         0105512061


PROGRAM STUDI BIMBINGAN DAN KONSELING
PROGRAM PASCA SARJANA
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2013
BAB I
PENDAHULUAN

A.  Latar Belakang
Pemimpin dan kelompok sangat erat kaitannya. Pemimpin sangat berhubungan dengan aktivitas kelompok (Gardner, 1990:80). Sudah ratusan riset yang dilakukan untuk mengidentifikasi persoalan atau profesional yang berkenaan dengan kepemimpinan (Johnson & Johnson, 1991; Napier & Gershenfels, 1989). Meskipun beberapa karakteristiknya berkaitan dengan kepemimpinan kelompok (misalnya, kepedulian, keterbukaan, kekuatan, kesadaran, keramahan, fleksibelitas dan sensitivitas) telah ditunjukkan, namun masih banyak dimensi yang belum diketahui.
Pemimpin kelompok memiliki pengaruh yang sangat kuat dalam proses kelompok, tidak terkesuali dalam konseling atau terapi kelompok. Setiap konseling atau terapi merupakan suatu proses yang kompleks. Banyak faktor yang mempengaruhinya, antara lain faktor konselor atau terapis, metode yang digunakan, dan karakteristik klien yang dihadapinya (prawitasari, 1991:7). Oleh karena peranan, fungsi, kepribadian dan keterampilan pemimpin adalah sentral dalam proses terapeutik (penyembuhan), maka semua model teoritis mencurahkan banyak perhatiannya pada pemimpin (Corey, 1981:198)
Untuk menjadi pemimpin kelompok, tidak hanya orang yang bertugas disekolah. Di setting lainpun dengan apapun jenis jabatan yang disandangnya, dapat menjadi pemimpin kelompok. Jadi, siapapun dalam peranannya yang membantu, mengajar atau dalam kedudukannya sebagai pengawas, mungkin ingin atau dikehendaki memimpin kelompok-kelompok. Profesional-profesional seperti psikiater, ahli-ahli psikologi, pekerja sosial, konselor, menteri, manajer dan guru, semuanya dapat menggunakan kelompok dalam pekerjaannya.
Koselor sebagai pemimpin kelompok merupakan salah satu komponen penting dalam konseling kelompok. Kepemimpinan kelompok dalam pelaksanaan konseling kelomok sangat penting maknanya. Pemimpin kelompok mempunyai pengaruh yang kuat dalam proses konseling kelompok, bukan saja harus mengarahkan perilaku anggota kelompok sesuai dengan kebutuhan, melainkan harus tanggap terhadap segala perubahan yang terjadi dalam kelompoknya sebagai akibat dari perkembangan kegiatan kelompok itu. Oleh karena itu, untuk dapat melaksanakan tugas, peranan dan fungsinya sebagai pemimpin kelompok, kepribadian dan keterampilan konselor adalah sentral dalam proses terapeutik, maka semua model teoretis mencurahkan banyak perhatian pada pemimpin kelompok.

B.  Rumusan Masalah
1.         Siapakah Pemimpin Kelompok  ?
2.         Apa sajakah Tugas-Tugas Pemimpin Kelompok ?
3.         Apakah Syarat-Syarat Pemimpin Kelompok ?
4.         Apakah Fungsi Utama Pemimpin Kelompok ?

C.  Tujuan
1.      Dapat mengetahui Siapa Pemimpin Kelompok
2.      Memahami Tugas-Tugas Pemimpin Kelompok
3.      Memahami Syarat Pemimpin Kelompok
4.      Mengetahui Fungsi Utama Pemimpin Kelompok

D.  Manfaat
Dengan adanya makalah ini diharapkan dapat menambah wawasan ilmu pengetahuan dan wawasan pembaca terutama penyusun, dalam mengetahui dan memahami Pemimpin /  konseling Kelompok yang Efektif dalam Bimbingan dan Konseling Kelompok secara efektif.


BAB II
PEMBAHASAN

A.    Pemimpin Kelompok
1.      Siapakah pemimpin kelompok
Pemimpin kelompok ialah siapapun dalam peranan yang membantu, yang mengajar atau yang dalam kedudukan sebagai pengawas, sebagai konselor mungkin ingin atau dikehendaki untuk memimpin kelompok. Karena itu, pemimpin kelompok tentunya dilihat sebagai pribadi dan sebagai profesional dalam proses kelompok (Corey, 1981:85)
a.       Pemimpin kelompok sebagai Pribadi
Pemimpin-pemimpin yang menggunakan teknik-teknik kelompok tidak dapat dipisahkan dari ciri-ciri pribadi pemimpin. Pemimpin yang lebih memperhatikan pada teknik-teknik dan tidak memberikan cukup perhatian akan pengaruh mereka sendiri yang sangat kuat sebagai pribadi-pribadi akan menghadapi resiko menjadi teknisi belaka. Pemimpin kelompok memiliki pengaruh pada proses kelompok bukan hanya lewat penggunaa.- kemahiran teknik-teknik kelompok tetapi juga melalui ciri-ciri dan perilaku-perilaku pribadi mereka. Jadi pemimpin yang menghubungkan keberhasilan atau kegagalan dari sebagian besar kelompok, semata-mata kepada ciri-ciri peserta atau kepada teknik-teknik spesifik yang digunakan untui menggerakan semangat kelompok, variabel-variabel peserta dan teknik-teknik, barulah beberapa faktor yang menentukan hasil-hasil kegiatan kelompok(Wibowo, 2005:110).
Selanjutnya Mungin Eddy Wibowo (2005) Pemimpin-pemimpin kelompok dapat memperluas pengetahuan teoritis dan praktis tentang dinamika kelompok dan menjadi terampil dalam teknik diagnostik dan prosedur-prosedur, namun tidak efektif dalam merangsang pertumbuhan dan perubahan anggota-anggota kelompok mereka. Pemimpin-pemimpin membawa ke setiap kelompok kualitas- kualitas pribadi, nilai-nilai, dan pengalaman-pengalaman hidup mereka Untuk meningkatkan pertumbuhan dan meningkatkan peranan anggota pemimpin perlu hidup berorientasikan pertumbuhan kehidupan mereka sendiri. Untuk membantu mengembangkan kejujuran memeriksa diri di antara orang lain, pemimpin-pemimpin perlu memiliki keberanian untuk terlibat dalam menilai diri mereka sendiri.
Corey (2012) menyebutkan beberapa karakteristik yang harus menjadi bagian dari kepribadian seorang pemimpin kelompok, yakni:
1)      Kehadiran
Jika para pemimpin mengenali dan mengekspresikan emosi mereka sendiri, mereka dapat menjadi lebih terlibat secara emosional dengan orang lain/ anggota kelompok. Kemampuan para pemimpin untuk menarik pengalaman-pengalaman ini membuat lebih mudah bagi mereka untuk berempati dan berbelas kasih terhadap anggota kelompok. Kehadiran juga berkaitan dengan "berada di sana" untuk anggota kelompok, yang melibatkan kepedulian yang tulus dan kemauan untuk masuk dunia psikologis mereka. Menjadi berarti bahwa para pemimpin ini tidak terpecah-pecah ketika mereka datang ke pertemuan kelompok, bahwa mereka tidak disibukkan dengan hal-hal lain, dan bahwa mereka terbuka untuk reaksi mereka dalam kelompok.
2)      Daya kekuatan pribadi.
Pribadi pemimpin kelompok melibatkan kepercayaan diri dan menyebarkan kesadaran seseorang pada orang lain. Jika para pemimpin kelompok tidak merasakan kekuatan dalam kehidupan mereka sendiri (atau jika mereka tidak merasa mengendalikan nasib mereka), akan sulit bagi mereka untuk memfasilitasi gerakan anggota menuju pemberdayaan. Singkatnya, tidak mungkin untuk memberikan kepada orang lain apa yang tidak Anda miliki.Perlu ditekankan bahwa kekuasaan tidak berarti dominasi dan eksploitasi orang lain, ini adalah penyalahgunaan kekuasaan. Pemimpin yang benar-benar kuat menggunakan efek mereka pada peserta kelompok untuk mendorong anggota untuk mendapatkan kontak dengan kekuatan sendiri yang tidak terpakai, untuk tidak menimbulkan ketergantungan mereka. Pemimpin kelompok mempromosikan rasa pemberdayaan dengan mendorong anggota kelompok untuk menjadi rekan klien.
3)      Keberanian
Pemimpin kelompok yang Efektif menunjukkan keberanian dalam interaksi mereka dengan anggota kelompok dan tidak bersembunyi di balik peran khusus mereka sebagai konselor. Mereka menunjukkan keberanian mengambil risiko dalam kelompok dan mengakui kesalahan, dengan menjadi rentan, dengan menjadi bersedia untuk menantang anggota dengan cara yang hormat, dengan bertindak pada intuisi dan keyakinan, dengan mendiskusikan dengan kelompok pikiran dan perasaan mereka tentang proses kelompok, dan bersedia untuk membagi kekuasaannya dengan anggota kelompok. Pemimpin dapat model pelajaran penting kepada anggota dengan mengambil sikap terhadap hidup dan bertindak meskipun fakta bahwa mereka tidak sempurna. Ketika anggota memaksakan diri mereka untuk meninggalkan pola akrab dan aman, mereka sering melaporkan menjadi cemas dan takut.Pemimpin kelompok dapat menunjukkan, melalui perilaku mereka sendiri, kesediaan mereka untuk bergerak maju meskipun kadang-kadang menjadi takut.
4)      Kesediaan untuk menghadapi Diri sendiri.
Salah satu tugas utama pemimpin adalah untuk mempromosikan penyelidikan diri di depan klien. Kesadaran diri memerlukan kemauan untuk mengambil jujur ​​melihat diri sendiri, dan pemimpin kelompok harus menunjukkan bahwa mereka bersedia untuk mempertanyakan diri mereka sendiri. Karakteristik penting termasuk kesadaran tidak hanya kebutuhan seseorang dan motivasi tetapi juga konflik dan masalah pribadi, pertahanan dan titik-titik lemah, dari bidang “unfinished bisnis”, dan pengaruh potensial dari semua pada proses kelompok. Pemimpin yang sadar diri mampu untuk bekerja dengan terapi transferences yang muncul dalam pengaturan kelompok, baik terhadap diri mereka sendiri dan terhadap anggota lainnya. Selanjutnya, pemimpin kelompok menyadari kerentanan mereka sendiri, terutama “counter transferences” potensi mereka, dan bertanggung jawab untuk reaksi mereka sendiri.
5)      Ketulusan dan Keaslian.
Salah satu kualitas pemimpin yang paling penting adalah minat yang tulus dalam kesejahteraan dan pertumbuhan orang lain. Karena ketulusan melibatkan bersikap langsung, juga dapat melibatkan anggota mengatakan apa yang mungkin menjadi kultus diffi bisa mendengar. Untuk pemimpin kelompok, merawat berarti menantang anggota untuk melihat bagian hidup mereka bahwa mereka menyangkal dan menghambat setiap bentuk perilaku tidak jujur ​​dalam kelompok. Memberikan anggota umpan balik yang berguna membutuhkan ketulusan dan rasa hormat dalam arti bahwa kepentingan klien terbaik adalah yang terpenting. Keaslian adalah suatu bentuk ketulusan. Pemimpin kelompok otentik tidak hidup dengan kepura-puraan dan tidak bersembunyi di balik pertahanan atau fasad. Keaslian memerlukan kemauan untuk secara tepat mengungkapkan diri sendiri dan berbagi perasaan dan reaksi terhadap apa yang terjadi dalam kelompok. Keaslian tidak berarti tanpa pandang bulu berbagi setiap pikiran, persepsi, perasaan, fantasi, dan reaksi, namun. Misalnya, meskipun pemimpin mungkin awalnya tertarik ke anggota, tidak akan bijaksana untuk mengungkapkan kenyataan ini pada sesi awal. 
6)      Rasa Identitas
Jika pemimpin kelompok adalah untuk membantu orang lain menemukan siapa mereka, pemimpin harus memiliki rasa yang jelas tentang identitas mereka sendiri. Ini berarti mengetahui apa yang Anda nilai dan hidup dengan standar-standar, bukan oleh apa yang orang lain harapkan. Ini berarti menyadari kekuatan sendiri, keterbatasan, kebutuhan, ketakutan, motivasi, dan tujuan. Itu berarti mengetahui apa yang Anda mampu menjadi, apa
Anda inginkan dari kehidupan, dan bagaimana Anda akan mendapatkan apa yang Anda inginkan.
 Menyadari warisan budaya Anda, etnis, dan identitas seksual Anda dan gender merupakan komponen penting dari rasa identitas.
7)      Percaya pada Proses dan Antusiasme kelompok
Pemimpin di nilai dari proses kelompok adalah penting untuk keberhasilan kelompok. Praktisi yang memimpin kelompok-kelompok hanya karena mereka diharapkan, tanpa yakin bahwa intervensi kelompok membuat perbedaan, tidak mungkin untuk menginspirasi anggota kelompok. Mengapa anggota kelompok percaya pengalaman akan menjadi nilai kepada mereka jika pemimpin adalah tanpa antusiasme untuk itu? Antusiasme pemimpin kelompok membawa ke kelompok mereka dapat memiliki kualitas menular. Jika pemimpin memancarkan kehidupan, kemungkinan tipis bahwa mereka akan konsisten memimpin. Pemimpin Perlu menunjukkan bahwa mereka menikmati pekerjaan mereka dan ingin berada bersama kelompok mereka. Kurangnya seorang pemimpin antusiasme pada umumnya tercermin dalam 'kurangnya kegembiraan tentang datang ke sesi kelompok dan anggota anggota ketidakmampuan untuk melakukan pekerjaan yang signifikan.
8)      Daya Cipta dan Kreativitas.
Pemimpin harus menghindari terjebak dalam teknik ritual dan presentasi terprogram. Mungkin tidak mudah untuk mendekati kelompok masing-masing dengan ide-ide baru. Pemimpin inventif dan kreatif terbuka untuk pengalaman baru dan pandangan dunia yang berbeda dari mereka sendiri. Salah satu keuntungan utama dari kerja kelompok adalah bahwa ia menawarkan banyak kesempatan untuk menjadi inventif.
b.      Pemimpin kelompok sebagai seorang profesional
Pada bagian terdahulu telah ditekankan pentingnya kepribadian dan karakteristik pemimpin kelompok dan hal penting bahwa kepemimpinan bukan hanya persoalan penggunaan teknik-teknik dengan cara bagaimanapun ciri-ciri positif pribadi adalah tidak cukup, dan menimbulkan kekeliruan dengan menganggap bahwa dengan kualitas pribadi tertentu dan suatu keinginan untuk membantu akan  menjadi pemimpin kelompok yang efektif. Keberhasilan kepemimpinan menghendaki keterampilan-keterampilan kepemimpinan kelompok yang  spesifik dan penampilan yang sesuai pada fungsi-fungsi bagaimana sebagian besar keterampilan, keterampilan kepemimpinan perlu dipelajari dan dipraktekkan, walaupun dapat dipisahkan dari kepribadian pemimpin (Corey, dalam Wibowo 2005).
Selanjutnya Jennings (dalam Corey 2012) menjelaskan hasil dari proyek penelitian kualitatif mereka mengenai karakteristik kepribadian dari 10 guru terapis-mereka yang dianggap "terbaik dari yang terbaik" di kalangan profesional kesehatan mental. Dalam penelitiannya, Jennings menyebutkan kompetensi yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin konseling kelompok yang professional, yakni sebagai berikut:
1.      Kemampuan untuk menguasai
2.      Kemampuan untuk secara mendalam memasuki dunia orang lain tanpa kehilangan identitas diri.
3.      Kemampuan untuk menyediakan lingkungan yang aman secara emosional untuk klien sementara menantang mereka.
4.      Kemampuan untuk menarik kekuatan terapi mereka untuk membantu orang lain dengan tetap menjaga rasa kerendahan hati.
5.      Integrasi dari diri pribadi dan profesional dengan batas-batas yang jelas antara masing-masing dimensi.
6.      Kemampuan untuk memberikan diri kepada orang lain ketika sedang memelihara dan mengurus diri sendiri.
7.      Kemampuan untuk menerima umpan balik tentang diri mereka sendiri tanpa menjadi destabilisasi oleh kritikan itu.
B.     Tugas-Tugas Pemimpin Kelompok
Konselor sebagai pemimpin kelompok mempunyai tugas yang tidak ringan jika menginginkan dalam melaksanakan pekerjaan benar-benar rasional dan efektif. Menurut Yalom (dalam Wibowo, 2005) tugas-tugas pemimpin kelompok adalah membuat dan mempertahankan kelompok, membentuk budaya dalam kelompok, dan membentuk norma-norma dalam kelompok.
1.      Membuat dan Mempertahankan Kelompok
Pemimpin kelompok mempunyai tugas untuk membuat dan mempertahankan kelompok. Melalui wawancara awal dengan calon anggota  dan melalui seleksi yang baik, pemimpin kelompok membentuk kelompok konseling. Begitu kelompok dimulai, pemimpin harus bertindak sebagai penjaga gawang, yaitu mempertahankan agar anggota kelompok tetap hadir dan tetap mengikuti kelompok yang dibuatnya. Sebab gagalnya salah seorang anggota untuk mengikuti kelompok dapat mempengaruhi anggota lain ataupun jalannya kelompok.
Pemimpin sebaiknya mengenal hal-hal yang dapat mempengaruhi kohesivitas kelompok. Kelambatan, absen, membuat kelompok sendiri diluar tanpa diketahui anggota lain (subgrouping), pengkambing hitaman salah  seorang anggota kelompok akan mengancam integritas kelompok membutuhkan intervensi pemimpin. Tugas pertama pemimpin adalah menciptakan sistem sosial. la harus membuat keputusan yang tepat demi hidupnya kelompok.
2.      Membentuk Budaya dalam Kelompok
Setelah kelompok terbentuk, pemimpin kelompok mengupayakan agar kelompok menjadi sistem sosial yang terapeutik. Pemimpin kelompok mencoba untuk menumbuhkan norma yang akan dipakai sebagai pedoman interaksi kelompok. Pada pendekatan individual agen perubahan satu-satunya adalah konselor. Pada konseling kelompok, yang menjadi agen perubahan adalah kelompok. Di dalam konseling kelompok pemimpin adalah agen perubahan secara tidak langsung, sedangkan pada konseling individual, konselor adalah agen perubahan secara langsung. Dalam konseling kelompok, pemimpin mempunyai tugas untuk membawa kelompok dari satu  faktor kuratif ke faktor kuratif yang lainnya melalui pembentukan budaya kelompok. la akan membentuk budaya yang dapat menimbulkan interaksi yang tepat di dalam kelompok.
Norma di dalam kelompok akan berbeda dengan etika peraturan di masyarakat. Anggota harus merasa bebas untuk mengemukakan apa yang dirasakan ataupun yang dipikirkannya. Kejujuran dan spontanitas hanya didorong dalam kelompok. Norma-norma lain yang lebih mementingkan peran serta seluruh kelompok perlu dibina. Penerimaan tanpa penilaian untuk anggota lain, pembukaan diri pada tingkat tinggi, ketidakpuasan dengan pola perilaku saat ini, dan keinginan yang besar untuk berubah adalah norma-norma yang sangat penting di dalam kelompok. Selain yang sangat penting untuk dilakukan adalah selalu membawa kelompok pada di sini dan saat ini.
3.      Membentuk norma-norma dalam kelompok
Norma-norma di dalam kelompok dibentuk berdasarkan harapan anggota kelompok terhadap keiompok dan pengarahan langsung maupun tidak langsung dari pemimpin dan anggota-anggota yang lebih berpengaruh. Apabila harapan anggota tidak jelas, maka pemimpin mempunyai banyak catatan untuk membuat desain budaya kelompok yang menurut pandangannya akan memberikan suasana terapeutik optimal. Pemimpin kelompok adalah pusat perhatian kelompok dan anggota akan mengharapkan arahan darinya.

C.    Syarat-Syarat Pemimpin/Konselor Kelompok
Pemimpin kelompok mesti dilihat sebagai pribadi dan sebagai profesional dalam proses kelompok. Kedua itu, selain ciri-ciri professional, pemimpin kelompok harus diketahui ciri-ciri  pribadinya. Dalam kaitan dengan ini, maka dalam membahasnya, akan dilihat dari segi pribadi dan segi profesional. Dari segi pribadi akan dilihat kepribadian dan watak/karakter pemimpin kelompok, dan dari segi profesional akan dilihat keterampilan  dari pemimpin kelompok.
a.       Kepribadian dan Karakter Pemimpin Kelompok
Persoalan tentang ciri-ciri pribadi yang berhubungan dengan kepemimpinan kelompok yang efektif telah menjadi obyek perhatian sebagian besar pengarang. Shapiro (1978) sebagai misal, menggambakan sisi "kepribadian yang ideal bagi terapis kelompok" dengan istilah-istilah: kejujuran, integritas, sabar, keberanian, fleksibelitas, kehangatan, emosi, kecerdasan, ketepatan waktu, dan menguasai diri (Corey, 1981: 89).
1)   Kehadiran
Orang yang hadir secara emosional maksudnya yang digerakkan oleh pengalaman orang lain yang menggembirakan atau menyedihkan. Kalau pemimpin-pemimpin bersentuhan dengan emosi-emosi mereka sendiri, mereka menjadi lebih banyak terlibat secara emosional dengan orang lain, walaupun ini tidak mutlak dinyatakan secara langsung yang mengungkapkan pengalaman hidup yang berkaitan dengan perasaan ini, kemampuan untuk melukiskan tentang pengalaman-pengalaman ini membuatnya lebih mudah bagi pemimpin untuk berempati dan menjadi kasihan kepada anggota-anggota kelompok.
2)   Kekuatan pribadi
Meliputi kepercayaan diri dan kesadaran akan pengaruh seseorang pada orang lain. Ini harus ditekankan bahwa itu bukan berarti mendominasi dan mengeksploitasi terhadap orang lain, yang mana merupakan penyalahgunaan kekuasaan. Sesungguhnya pemimpin yang sangat kuat menggunakan pengaruh yang mereka miliki demi peserta-peserta kelompok untuk mendorong mereka bergaul secara erat dengan kekuatan-kekuatan mereka sendiri yang belum dimanfaatkan, bukan untuk membantu perkembangan ketergantungan mereka. Kekuatan pribadi selalu disertai dengan kepercayaan diri dan dengan pengalaman bahwa seorang tidak perlu menahan orang lain pada posisi yang lebih rendah dan mempertahankan kekuatan orang itu sendiri.
3)   Keberanian
Pemimpin-pemimpin kelompok yang efektif sadar bahwa mereka perlu menunjukkan keberanian dalam interaksi mereka dengan anggota-anggota kelompok dan bahwa mereka tidak boleh bersembunyi dibelakang peranan khusus mereka sebagai konselor. Pemimpin memperlihatkan keberanian dengan pengambilan resiko dalam kelompok dan mengakui akan kekeliruan-kekeliruan dengan kadang-kadang mengkritik dengan mengkonfrontasikan orang lain secara hati-hati dan yang menyatakan reaksi-reaksi mereka sendiri kepada siapa yang mereka hadapi, dengan bertindak menurut kebiasaan dan kepercayaan, dengan membagi atas kelompok pemikiran dan perasaan-perasaan mereka tentang proses kelompok, dan dengan adanya kemauan untuk membagi (sharing) kekuatan mereka pada anggota kelompok.
4)   Kemauan untuk mengkonfrontasi diri sendiri.
Menunjukkan keberanian bukan hanya terhadap cara-cara dimana pemimpin berhubungan dengan anggota kelompok tetapi juga terhadap cara-cara dimana mereka berhubungan dengan diri mereka sendiri. Salah satu tugas sentral adalah meningkatkan investigasi diri dalam klien-klien mereka. Karena konselor-konselor kelompok tidak dapat mengharapkan para peserta untuk melakukan sesuatu yang mereka sendiri tidak dipersiapkan untuk melakukan, mereka harus menunjukkan bahwa mereka sedang ingin menanyakan diri mereka sendiri. Konfrontasi diri dapat mengikuti bentuk penyikapan tubuh dan menjawab pertanyaan- pertanyaan seperti berikut ini:
a)    Mengapa saya memimpin kelompok? Apa yang sedang saya dapat dari kegiatan ini?
b)   Mengapa saya berperilaku seperti yang saya lakukan dalam kelompok? Apakah ada pengaruh sikap-sikap, nilai-nilai prasangka-prasangka, perasaan-perasaan, dan kelakuan-kelakuan saya terjadi pada peserta dalam kelompok?
c)    Apakah kebutuhan saya terlayani dengan menjadi pemimpin kelompok dan sampai tingkat mana?
d)   Apakah saya pernah memanfaatkan kelompok yang saya pimpin untuk memuaskan kebutuhan-kebutuhan pribadi saya dengar, mengorbankan kebutuhan-kebutuhan anggota?

5)   Kesadaran diri
Kesadaran diri merupakan hal yang berbarengan dengan kemauan untuk menghadapi diri sendiri. Ciri esensial dari kepemimpinan efektif ini meliputi kesadaran akan diri, akan kebutuhan dan motivasi-motivasi seseorang, akan konflik-konflik dan masalah-masalah pribadi, akan pertahanan dan titik-titik kelemahan, akan bidang-bidang usaha yang belum selesai, dan dari pengaruh potensial terhadap semua ini dalam proses kelompok. Sebagai contoh, kemungkinan memanfaatkan peranan seseorang sebagai pemimpin kelompok untuk memperoleh persetujuan dari anggota kelompok. Pemimpin-pemimpin memiliki kekuatan untuk mengontrol session pembahasan sehingga kebutuhan-kebutuhan mereka untuk konfirmasi eksternal dapat secara terus menerus diperkuat lewat kelompok.
6)   Kesungguhan/ketulusan
Salah satu kualitas pemimpin yang paling penting adalah minat yang tulus/sungguh-sungguh pada kesejahteraan orang lain dan pada kemampuan mereka untuk berkembang menurut cara-cara yang konstruktif. Karena ketulusan hati menyangkut diri yang langsung, itu juga menyangkut pemberitahuan pada anggota-anggota apa yang mereka tidak perlu ingin untuk dengar. Bagi pemimpin kelompok, yang menyukai cara-cara yang menantang anggota untuk melihat bagian-bagian kehidupan mereka yang mereka mungkin kehendaki terhadap nasib dan bentuk tertentu yang mengecilkan hati karena perilaku yang tidak jujur dalam kelompok.
7)   Keaslian(authenticity)
Ciri ini berhubungan erat dengan ketulusan. Keefektifan menuntut bahwa pemimpin menjadi seorang pribadi yang asli, yang nyata atau riil, kongruen dan jujur. Sebagai pribadi tidak hidup cengan berpura-pura dan tidak bersembunyi di belakang topeng-topeng, pertahanan/ pembelaan-pembelaan, peranan-peranan yang mandul, dan tedeng aling-aling. Keaslian juga memerlukan kemauan untuk memperlihatkan diri sendiri dengan tepat dan bersama membagi oerasaan-perasaan dan reaksi-reaksi terhadap yang berlangsung dalam kelompok.
8)   Mengerti Indentitas
Kalau pemimpin-pemimpin kelompok akan membantu orang lain menemukan siapa mereka, mereka perlu memiliki  pengertian yang jelas tentang identitas mereka sendiri. Ini maksudnya untuk mengetahui apakah sesuatu nilai dan kehidupan berdasarkan standar yang berasal dari diri dan bukan dengan apa yang diharapkan oleh orang lain dari diri sendiri. Ini juga berarti menjadi sadar tentang keterbatasan-keterbatasan, kekuatan-kekuatan, kebutuhan-kebutuhan, ketakutan-ketakutan, motivasi-motivasi dan tujuan-tujuan seseorang itu sendiri. Akhirnya, itu berarti mengetahui apakah seseorang mampu untuk menyelaraskan, apa yang orang inginkan dari kehidupan, dan bagaimana seseorang akan mendapatkan apa yang diinginkan.
9)   Kegairahan (antusiasme)
Kalau pemimpin-pemimpin kelompok sangat bergairah atas apa yang sedang mereka lakukan, tidak mungkin bagi mereka itu untuk mengilhami/ membangkitkan semangat anggota kelompok dan memberikan mereka dengan suatu rangsangan untuk bekerja/bergerak. Ini tidak mengatakan bahwa pelaksana-pelaksana harus mengangkat gaya "cheerleading". Pemimpin perlu menunjukan bahwa mereka menyenangi pekerjaan mereka dan senang bersama. dengan kelompok-kelompok mereka. Seorang pemimpin tanpa kegairahan cenderung menjadi rutinisasi. Juga yang lebih penting lagi kekurangan gembiraan anggota mengenai kehadiran dalam sesion-sesion kelompok dan dengan penolakan mereka untuk melakukan pekerjaan yang berarti.
10)  Daya cipta dan kreativitas.
 Kesanggupan secara spontan menjadi kreatif dan untuk mengancang suatu kelompok dengan ide-ide yang segar banyak mengungkapkan mengenai keefektifan potensial dari seorang pemimpin. Pemimpin perlu menghindarkan memasuki jebakan di antara teknik-teknik ritual dan presentasi-presentasi sebelum program yang tanpa semangat. Tidak mungkin mudah untuk mengancang setiap kelompok dengan ide-ide baru terutama kalau seseorang melakukan banyak kerja kelompok. Sisa kreatif dalam kehidupan pribadi seseorang adalah ingin terbuka dengan diri mereka sendiri dan dengan orang lain dalam kelompok, terbuka pada pengalaman-pengalaman baru dan terbuka terhadap gaya-gaya hidup dan nilai-nilai yang berbeda dari diri mereka sendiri.
11)  Daya tahan (stamina).
 Sejak kelompok mulai berjalan pelan-pelan secara fisik dan secara psikologis, pemimpin harus menemukan cara-cara agar tetap hidup seluruh bagian dari kelompok. Jadi, mereka perlu sadar tentang energi mereka sendiri dan memiliki sumber-sumber makanan psikologis. Tuntutan-tuntutan dari profesi-profesi mereka membuatnya sangat penting agar mereka menjaga diri mereka sendiri dengan baik, ataukah mereka mungkin dapat menemukan diri mereka “mati” (burnt-out) dengan sedikit memberi kepada siapapun.

Sementara itu, Corey dan Corey (2002) mengidentifikasi karakteristik pribadi pemimpin kelompok yang efektif sebagai berikut :
a.    Berani
b.    Rela menjadi teladan
c.    Selalu ada ketika dibutuhkan
d.   Punya niat tulus dan penuh perhatian
e.    Yakin akan keberhasilan proses kelompok
f.     Terbuka
g.    Menyadari dan mengahargai budaya klien
h.    Tidak defensif ketika pengentasan problemnya mendapat serangan
i.      Memiliki kekuatan dan keteguhan pribadi
j.      Punya stamina baik
k.    Kesediaan mencari pengalaman-pengalaman baru
l.      Selalu menjaga diri dengan kesadaran
m.  Memiliki rasa humor
n.    Kreatif dan inovatif melakukan terobosan
o.    Berdedikasi dan berkomitmen.
b.      Pemimpin sebagai professional
Sebagaimana telah dikatakan bahwa syarat pemimpin kelompok akan dilihat dari keterampilannya dalam memimpin kelompok. Ini tidak hendak mengabaikan hal-hal lain yang penting, tetapi pada hematnya segala aspek kognitif dan afektif dari pemimpin akan nampak dalam keterampilan terlihat kefektifannya sebagai pemimpin, gaya-gaya kepemimpinannya dan peranannya sebagai pemimpin kelompok.
Beberapa keterampilan dasar relasi-relasi manusia yang anda mungkin telah kembangkan pada diri anda atau melalui latihan-latihan khusus. Kalau anda telah melakukan beberapa latihan dalam konseling, anda akan mengenai nama-nama dari banyak keterampilan berikut:
1)      Aktif mendengar
2)      Refleksi
3)      Menguraikan/menjelaskan
4)      Meringkas
5)      Penjelasan singkat dan pemberian infromasi
6)      Mendorong dan mendukung
7)      Pengaturan Nada Suara
8)      Memperagakan dan mengungkapkan diri
9)      Penggunaan mata
10)  Penggunaan suara
11)  Penggunaan energi pemimpin
12)  Mengidentifikasi mitra (Jacobs, Harvill, & Masson. 1994:108)

D.    Fungsi Utama Pemimpin Kelompok
Pemimpin bertindak dengan cara-cara tertentu didalam kelompok entah itu berorientasi kepada hubungan, pendidikan maupun berorientasi kepada tugas atau pekerjaan. Bates dkk (1982) mencirikan empat fungsi utama yang perlu ditunjukkan oleh pemimpin kelompok pada berbagai kesempatan:
a.       Sebagai pengatur lalulintas (pemegang kendali)
Pemimpin tersebut harus membantu para anggotanya untuk menyadari perilaku-perilaku yang membuka saluran komunikasi dan perilaku yang menimbulkan komunikasi.
b.      Sebagai model perilaku yang sesuai
Pemimpin harus mengambil dan memilih tindakan yang menurut mereka harus dipelajari oleh anggota kelompok melalui demontrasi aktif maupun pasif. Cara memberikan model ini bisa berupa penggunaan pengungkapan diri, permainan drama, pola ceramah dan tindakan kreatif (kottler, 1994)
c.       Sebagai katalisator interaksi
Peran sebagai katalisator interaksi menginginkan pemimpin tersebut meningkatkan interaksinya antara anggota kelompok tanpa menarik perhatian mereka sendiri.
d.      Sebagai fasilitator komunikasi.
Pemimpin kelompok mencerminkan isi dan perasaan anggotanya dan mengajari mereka bagaimana melakukan kegiatan sebagaimana mestinya. Proses ini terfokus pada kata-kata dna emosi dibalik komunikasi tersebut.

Association for Specialists in Group Work (ASGW) mengelompokkan kemampuan khusus konselor kelompok (pemimpin kelompok) menjadi tiga kelompok besar. Ketiga kelompok kemampuan itu oleh ASGW dirinci dalam butir-butir standar dalam Professional Standardsfor Training of Group Counselors (ASGW, 1983) yang disarikan sebagai berikut :
1.      Kemampuan berkaitan dengan pengetahuan
a.       teori-teori utama mengenai konseling kelompok , termasuk persamaan dan perbedaan di antara teori-teori itu
b.      Prinsip-prinsip pokok tentang dinamika kelompok serta gagasan-gagasan dasar mengenai proses kelompok
c.       Kekuatan dan kelemahan diri sendiri, nilai-nilai hidup yang dianutnya dan ciri-ciri pribadinya sendiri yang dapat memberikan terhadap kemampuannya sebagai pemimpin kelompok
d.      Persoalan-persoalan pokok mengenai etika dan profesi yang khusus berkaitan dengan pekerjaan kelompok
e.       Informasi mutakhir tentang penelitian dalam bidang pekerjaan kelompok
f.       Peranan dan perilaku yang bersifat memudahkan peserta konseling kelompok yang mungkin diharapkan oleh para peserta itu
g.      Keuntungan dan kerugian dari pekerjaan kelompok dan situasi-situasi di mana pekerjaan kelompok tepat atau tidak tepat digunakan sebgai bentuk intervensi yang bersifat terapeutik
h.      Ciri-ciri interaksi kelompok dan peranan konseling yang terlibat dalam tahap-tahap perkembangan kelompok
2.      Kemampuan berkaitan dengan keterampilan
a.       Mampu menyaring dan menilai kesiapan klien untuk turut serta dalam suatu kelompok
b.      Memiliki definisi yang jelas mengenai konsleing kelompok dan mampu menerangkan tujuan dan prosedur konseling kelompok itu kepada para anggota kelompok
c.       Mendiagnosis perilaku yang merusak diri sendiri pada para anggota kelompok dan mampu menangani kasus-kasus yang memperlihatkan perilaku demikian itu dalam kelompok yang bersangkutan dengan cara yang konstruktif
d.      Membuat model perilaku yang tepat untuk para anggota kelompok
e.       Menafsirkan perilaku non verbal secara teliti dan tepat
f.       Menggunakan keterampilan yang dimilikinya dengan cara yang tepat pada waktunya dan efektif
g.      Melakukan penanganan masalah pada saat yang kritis dalam keseluruhan proses kelompok
h.      Mampu memanfaatkan teknik, strategi, dan prosedur konseling kelompok
i.        Menggerakkan faktor-faktor terapeutik yang dapat menimbulkan perubahan-perubahan tertentu, baik dalam kelompok maupun dalam diri individu anggotanya
j.        Mampu menggunakan prosedur kelompok penunjang seperti pemberian tugas pekerjaan rumah
k.      Mampu bekerja sama dengan pemimpin kelompok yang lain secara efektif
l.        Mampu secara efektif mengarahkan pertemuan kelompok menuju kepada penutupannya dan mampu mengakhirinya
m.    Mampu menggunakan prosedur teknik tindak lanjut untuk mempertahankan dan menunjang hasil konseling yang telah diperoleh anggota kelompok yang bersangkutan
n.      Mampu menggunkan prosedur penilaian untuk mengetahui hasil kegiatan kelompok
3.      Kemampuan berkaitan dengan praktis klinis
a.       Membuat kritik mengenai rekaman kegiatan kelompok
b.      Mengamati pelaksanaan konseling kelompok
c.       Turut serta sebagai seorang anggota dalam kelompok
d.      Menjadi pendamping pemimpin kelompok
e.       Melakukan praktek konseling kelompok secara mandiri
f.       Melaksanakan program magang.
Kemampuan-kemampuan tersebut tidak hanya dapat diperoleh dari pendidikan dan/atau latihan formal saja, melainkan konselor kelompok harus senantiasa berusaha untuk mendapatkan kemampuan itu sebaik mungkin dengan jalan pengembangan diir sesudah pendidikan formal dan selama melaksanakan tugasnya sebagai konselor kelompok. Oleh karena itu, konselor kelompok harus selalu berusaha melakukan profesionalisasi diri dengan mengikuti perkembangan teori dan teknik konseling kelompok dan selalu melakukan self regulation dalam hal kemampuannya.
Helen Driver (1958, hlm. 100-102), salah satu pemimpin awal di gerakan konseling kelompok, mengindentifikasikan teknik-teknik kepemimpinan bagi konselor kelompok sebgai berikut :
1.        Dukungan: memberikan rekomendasi, menunjukkan apresiasi
2.        Refleksi: memantulkan kembali (monitoring) perasaan.
3.        Klarifikasi: menjernihkan makna, menunjukkan implikasi-implikasi sebuah ide.
4.        Pertanyaan: menggali perasaan yang terpendam lebih dalam, mengundang respons lebih jauh.
5.        Informasi: menyediakan data untuk diuji, berfungsi sebagai penyedia sumber daya, mengajar.
6.        Interpretasi: menjelaskan pentingnya data, menggunakan analogi.
7.        Ringkasan: meminta klien meringkas hasil proses dan dinamika kelompok, mengevaluasi kemajuan, menawarkan alternatif.
Pengujian terhadap hal-hal di atas bagi kepemimpinan kelompok mengindikasikan kalau konselor bertanggung jawab sepenuhnya bagi struktur, aktivitas dan seluruh dinamika sesi-sesi kelompok. Konseling kelompok lebih menitikberatkan faktor-faktor pengasosiasian ketimbang gangguan-gangguan emosi mendalam. Pemimpin kelompok juga harus mengenali nilai kelompok dan menentukan bagaimana cara terbaik memadukannya ke  proses-proses kelompok. Selain itu, proses kelompok, ketika ditangani secara ahli oleh pemimpin, memberikan anggota-anggotanya kesempatan untuk mengetes sendiri keyakinan mereka di lingkungan yang relatif aman, juga untuk belajar dari perspektif yang sebaliknya.




BAB III
PENUTUP

A.    Kesimpulan
Pemimpin kelompok memiliki pengaruh yang sangat kuat dalam proses kelompok, tidak terkecuali dalam konseling atau terapi kelompok. Setiap konseling atau terapi merupakan suatu proses yang kompleks. Banyak faktor yang mempengaruhinya, antara lain faktor konselor atau terapis, metode yang digunakan, dan karakteristik klien yang dihadapinya. Oleh karena peranan, fungsi, kepribadian dan keterampilan pemimpin adalah sentral dalam proses terapeutik (penyembuhan), maka semua model teoritis mencurahkan banyak perhatiannya pada pemimpin. Karena itu, pemimpin kelompok tentunya dilihat sebagai pribadi dan sebagai profesional dalam proses kelompok.
Konselor sebagai pemimpin kelompok juga mempunyai tugas-tugas yang tidak ringan, jika menginginkan dalam melaksanakan pekerjaan benar-benar profesional dan efektif.
Dari segi pribadi akan dilihat kepribadian dan watak atau karakter pemimpin kelompok dan dari segi profesional akan dilihat keterampilan dari pemimpin kelompok itu sendiri.
Pemimpin juga bertindang dengan cara-cara tertentu didalam kelompok entah itu berorientasi kepada hubungan, pendidikan maupun berorientasi kepada tugas atau pekerjaan.

B.     Saran
Agar dapat memenuhi tuntutan sebagai seorang pemimpin kelompok yang profesional dan efektif, dapat mengacu pada teknik-teknik dalam landasan keilmuannya yang telah dibahas pada bab sebelumnya. Namun tidak bisa dipungkiri hal utama yang juga begitu penting dalam mewujudkan peranan pemimpin yang profesional adalah karakteristik pribadi yang memiliki cirri khas terbaik dari seorang manusia.


DAFTAR PUSTAKA
daftar pustaka saya hapus ya...........mkch


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar